Sunday, November 20, 2011

Catatan Pelajar SMK

Sunday, November 20, 2011

Salam dari gue, gue ini adalah seorang yang bisa dibilang biasa, hidup gue biasa-biasa aja. Kadang makan, tidur, main, melamun ga jelas dan kadang kalo boker lama. Lo gatau kan, semonoton hidup gue itu kaya blog gue yang ga pernah diliat orang, bikin tugas yang membosankan dibaca engga diliat doang. Tapi baru tadi malem ini gue nonton film yang menurut gue aneh kaya gitu. Gue sadar dan yakin bahwa gue bisa jadi apa yang dilakukan tu film. Entah gue harus jungkir balik kesana kemari ke ataupun minum secangkir kopi yang kalo langsung diminum itu pait karena ada ampasnya.

Kepikiran buat jadi penulis, dalam benak hati yang baru tadi keluar "Wahh mungkin ajib nih kalo bisa bikin cerita" itu yang ada di benak gue. Mungkin asal lo semua tau kalo hidup lo monoton kaya gue itu adalah insipirasi sukses yah walaupun ga sesuai sama muka gue, tapi lumayan lah daripada manyun kan ga asik, bener toh le’? Kenapa gue kasih judul CERITA SEORANG PELAJAR SMK, itu sih realita yah gue ini seorang anak SMK yang mungkin dibilang orang aneh kali ya, tapi kalo menurut gue, gue orangnya biasa-biasa aja sih.

SMK itu kadang buat gue jadi tau apa perbedaan dari SMA dan sekarang akan gue kasih tau seputar gue SMK disini. Oke gue akan sedikit cerita tentang kisah gue waktu dulu SMP.
Semua berawal ketika gue ketemu dengan seorang wanita yang bisa dibilang adik kelas gue (beda sekolah ya), dulu cinta itu ya namanya cinta monyet. Dia biasa gue panggil Bisel (singkatan), mungkin orangnya yah cakep sih dan yah baik lah sama gue, dan yang lebih gue seneng dia suka minjemin duit kalo gue ga punya uang haha, dalam hidup kalo lo malu pasti lo sengsara, itu Motto gue. Gue sih awalnya ga ada suka tapi entah berantah bagaimana pun kehidupan pasti ada yang namanya saat cinta, lo pikir deh apa mungkin cinta itu dibalik kolor? kalau iya ga selaras sama gue yang kaya orang mabok lagi nonton konser dangdut sambil joget ga karuan dan bilang "Aku suka kamu dan sayang kamu". Mungkin gue seperti itu. Jamannya Smp masih kaya anak kecil buat kehidupan gue, gue pertama kenal yang namanya cinta itu baru sama itu orang. Bukan karena gue cari wanita yang idaman gue, itu sombong namanya, tapi gue pikir cinta itu realita, sejelek dan sekonyol muka gue kalo emang itu hati yang bicara lain cerita namanya. Akhirnya gue jatuh hati sama doi dan ternyata doipun juga jatuh hati sama gue. Awalnya gue ragu tapi lama-lama itu nyata. 

Dan 2 bulan lebih gue jalanin hubungan yang dinamain cinta kera sama itu cewe. Gila kan menurut lo apa ga lama tuh? asal lo tau yah pacaran anak smp ngapain sih? gue mikir dulu gue kaya orang pe'a, gue ga punya uang tapi maksain hahaha, jalan ke mall ga jelas di suatu daerah sebut aja kelapa gading, gue jalan ke mall cuma liat barang terus keluar lagi, apa ga gokil kaya gitu, dan yang lebih parah numpang pacaran dirumah orang dah kaya di tempat ungsian kena bencana, maklum jiwa muda kalo urusan cinta apa aja jadi mau dimana aja asal berpasangan dunia itu serasa milik berdua dan yang lain gue rasa ngontrak, lama-lama gue nekat buat mau coba ajak makan dan entah mengapa itu ga pernah kesampean coba, gue sih ga monoton makan di pecel atau tukang bakso juga cukup asalkan berdua dan lebih asik, pacaran pun jalan kaki, gue bingung sama itu orang mau aja gitu jalan bareng sama gue sore-sore kaya orang gajelas, ngobrol dan akhirnya cape lalu naik angkot, gue pikir petualangan cinta yang aneh tapi mernarik buat diceritain kaya gini. Hidup itu sebenernya berputar dari apa yang lo kira indah sampai menjadi buruk, sedikit sepenggal cerita gimana masa cinta gue di SMP, selagi gue masih inget dan mungkin susah di lupain karena itu cinta pertama gue dan gue akuin itu adanya. 
Dulu gue adalah orang yang ga punya cita-cita dan gue pikir hidup gue itu yang gue lakuin sekarang dan lakuin aja apa adanya itu waktu masa SMP sampai saatnya gue ngerasain namanya patah hati kaya orang bego sebego begonia orang bego yang paling jenius. Waktu itu janjian buat jalan, dan gue mikir gue ga punya uang sampai pagi gue mikir dari mana bikin dia seneng sampai kira-kira jam 2 gue ketiduran dan bangun jam 11 kalo ga salah, dan ternyata itu orang nungguin lama, akhirnya gue lekas bangun dan siap-siap ternyata itu terjadi mis komunikasi, walaupun gue udah dihubungin sekalipun, gue itu kalo tidur kaya orang yang mati dan ga denger apa-apa mungkin kalo ada tsunami lewat gue lagi mimpi ngobak dikali bareng anak kecil yang telajang.

Lanjut, abis itu gue berangkat ke TKP. Ditelf doi udah marah-marah dan hati gue ga enak, perjalanan pun jauh dan gue udah sampai di TKP dan ternyata doi udah pulang, gue bingung sejadinya orang yang kebakaran jenggot, gue telepon dia sampai berkali-kali. Dulu gue masih ga tau urusan cinta, gue tunggu tu orang sambil melamun dan bengong ga karuan di TKP, ada ibu-ibu liat gue dan mikir bahwa gue itu anak kecil yang lagi nyari ibunya karena kesasar, tapi gue tepis toh ini hidup gue bukan urusan lo, dan setelah beberapa lama akhirnya itu orang dateng. Dan mulailah dialog anak muda sampai-sampai berujung ke suatu masalah besar yang akan menghancurkan diri gue yaitu PUTUS, hati gue terkejut setelah dia bilang kaya gitu ke gue, gila aja pengorbanan gue selama berbulan-bulan dibayar dengan kata putus, mewek lah gue kaya ibu-ibu yang suaminya ga dapet gaji bulanan. Disitu gue coba jelaskan dan hanya bilang minta maaf tapi itu hak dia, dan gue ga bisa bilang apa-apa, terima aja resikonya. Gue pulang lewat jalan biasa dengan hati beda waktu itu, gue sedih sejadinya tapi perut gue laper dan ada abang-abang gorengan gue beli lah dan gue bilang "Bang beli gorengan bang 2000 cabenya 3000" galau tingkat provinsi gue kalo dipikir-pikir haha tapi itu bohong lah masa cabenya 3000, gue pulang sambil penuh dengan rasa gundah gajelas gitu. 

Dari situ gue berfikir bahwa buat apa ada pacaran kalo nanti akhirnya ada kata putus, cuma bikin ribet hidup doang, pacaran ga akan buat lo kaya dan malah tambah miskin karena kata bokap gue pacaran itu nambah modal yang ga berarti banget. Dan gue pikir percuma gue udah jadi budak mesir atau lebih keren budak masa kolonial bagi seorang cewe yang cuma ngajarin apa itu cinta sebenernya, pelajaran berharga yang membuat sakit hati, tapi itu udah gue buang kaya sampah sebaunya temen gue yang badannya kalo dicium kaya adonan nasi, kadang keteknya bau kelapa parut, itu kata temen-temen gue yang merasakan aroma kasturi badan dia, seperti itulah. Lanjut? udah yah cape, nanti lain waktu gue lanjut lagi. Lagian percuma gue nulis panjang-panjang, toh kaga ada yang baca hahaha #gigitgarpu

No comments:

Post a Comment

Hamzah's Blog © 2014